Thursday, April 30, 2009

Hebatnya Berimaginasi

1. James Abram Garfield ketika usianya 10 tahun telah melihat seorang lelaki yang berpakaian kemas dan mewah lalu bertanya pada ibunya siapa lelaki itu. Jawab ibunya lelaki itu ialah ahli Kongres. Setelah ibunya menerangkan siapa ahli Kongres itu, secara spontan dia berkata pada ibunya yang dia mahu menjadi ahli Kongres apabila dewasa. Ibunya sekadar tersenyum. Keesokkan harinya dia menulis “Saya mahu menjadi ahli Kongres”. Selama beberapa bulan, setiap hari dia melihat tulisan itu yang ditampal di dinding dan sesekali ditatapnya pada hari berikutnya. Dia terus bersemangat dan sanggup bekerja pada setiap hujung minggu kerana kemiskinan keluarganya. Dari menjadi buruh kontrak sehinggalah menjadi guru tuisyen sehingga usianya 18 tahun, namun dia terus belajar sehingga ke kolej tanpa bantuan kewangan dari ibu bapanya. Pada usia 22 tahun, beliau lulus fakulti Undang-Undang. Walaupun sudah bergelar peguam tetapi kertas nota yang ditulisnya dahulu masih ditatap dan tergambar wajah ahli Kongres yang dilihatnya dahulu dan pada pada usia 33 tahun cita-citanya menjadi ahli Kongres tercapai. Lima belas tahun kemudian beliau menjadi ketua pula kepada ahli Kongres iaitu menjadi Presiden Amerika Syarikat ke-20 pada 4 Mac 1881.


2. Sehingga tahun 1954, belum ada manusia yang mampu berlari pada jarak satu batu (1.6 km) dengan kepantasan kurang daripada 4 minit. Ramai atlit yang telah mencuba, namun semuanya gagal. Roger Bannister, seperti atlit lain berazam untuk menjadi manusia pertama memecahkan rekod ini. Dia pernah mencuba, tetapi gagal dimana pada 2 Mei 1953, masa catatannya 4 minit 6 saat, namun kekuatan mindanya berkata, tiada yang mustahil. Jika selama ini dia dan orang-orang lain kuat berlatih secara fizikal tetapi dia mendapat ihlam untuk melatih otaknya. Setiap kali selepas berlatih samada di padang atau di gymnasium, dia akan berehat dan membayangkan bahawa dia telah berjaya memecahkan rekod itu. Kemudian semasa dia berlatih berlari, dia masih membayangkan perkara yang sama iaitu seolah-olah dia sedang menonton televisyen akan kejayaannya itu. Teman sepelatihnya sekadar tersenyum dengan “angan-angan”nya itu. Di hari pertandingan, pada 6 Mei 1954, dihadapan 3 ribu penonton, sesuatu yang dikatakan mustahil sudah berlaku. Rekod sudah dipecahkan, dia berlari kurang dari empat minit. Apa yang lebih menakjubkan, pada tahun itu juga seramai 40 orang telah berjaya berlari kurang dari 4 minit dan tahun berikutnya, seramai 300 orang boleh melakukannya. Yang terpahat ialah nama Sir Roger Gilbert Bannister yang kemudian menjadi pakar nerologi

3. Seorang ibu memaksa anak lelakinya mengikuti kursus motivasi selama 3 hari sedangkan PMR cuma tinggal 50 hari sahaja lagi. Dalam terpaksa, anaknya yang selama ini tidak pernah mendapat pangkat A dalam semua mata pelajaran, pergi dalam keadaan berat hati. Apabila balik dari kursus, si ibu melihat anaknya seperti sedikit bersemangat. Keesokan harinya, anaknya pergi ke sekolah seperti biasa, dan si ibu masuk ke bilik anaknya dan terdapat dua kertas ditampal di dinding. Pertama, kertas yang tertulis ikrar untuk berjaya dan kertas yang tercacat “Target PMR 6A”. Si ibu tersenyum bangga. Ketika di rumah si ibu bertanya mengapa tidak letak target 8 A? Si anak cuma tersengih dan berkata, “6 A pun dah banyak sangat”. Anak lelakinya meminta ibunya supaya ayahnya mencetak kertas yang sama seperti keputusan original PMR dan meminta ditulis namanya dan nama sekolah. Dia memberitahu mahu membayangkan pada setiap hari yang dia sudah pun berjaya mendapat 6A. Esoknya, ayahnya menyerahkan kertas itu, tetapi tercatat pangkat A pada semua pelajaran. Anaknya berkata, “Mana logik ayah! Matematik dan bahasa Inggeris susah nak dapat A”. Kata ayahnya, “Boleh, cuba dulu dan bayangkan ini keputusan PMR awak punya”. Kertas itu difotostat, satu ditampal di dinding dan satu lagi letak dalam beg sekolahnya. PMR tinggal beberapa minggu sahaja, dan si anak semakin rancak mentelaah buku-buku pelajarannya. Menakjubkan, apabila keputusan PMR keluar, apa yang tercatat di biliknya dan dalam beg sekolahnya itu sama dengan yang keputusan PMR sebenar!!


4. Ramai yang pernah tahu tentang Mental Arithmatik. Pada peringkat awal, pelajar diajar teknik pengiraan menggunakan sempoa (alat kira tradisional peniaga Cina). Setelah mahir mengira menggunakan sempoa ini, mereka disuruh pula mengira sambil mengimaginasikan sempoa itu jelas dalam mindanya. Setiap butir biji sempoa itu dia tahu tempatny dan mesti menggunakan sempoa yang sama setiap kali mengira. Setelah mampu berimaginasi, mereka disuruh mengira tanpa sempoa tadi tetapi mengguna sempoa yang sudah melekat dalam minda masing-masing. Apabila diberikan satu pengiraan matematik, pelajar ini akan mula mengira dan jari-jari mereka bergerak seolah-olah menggunakan sempoa yang sebenar. Hasilnya dalam beberapa saat, tanpa kertas dan pen mereka boleh mengira dengan pantas. Sebenarnya bukan jari-jari yang mengira, tetapi otak kanan mereka yang mengira iaitu otak imaginasi.


5. Ramai orang yang tahu tentang meringkas sesuatu pelajaran atau artikel dengan menggunakan lakaran peta minda. Dan dikatakan peta minda yang baik ialah cabang-cabang pada peta ini tidak lebih dari 6 – 7 tujuh cabang utama dan tidak lebih dari empat warna. Jika lebih dari itu, dinamakan serabut minda pula. Begitu juga tulisan dan cara penulisan mestilah mudah dibaca oleh sesiapa sahaja dengan dakwat hitam atau biru gelap. Peta minda ini sebenarnya ialah lakaran imaginasi dan mesti diulang membaca dan membayangkannya. Ada seorang pelajar yang betul-betul lupa jawapan dari soalan objektif dan dia sangat pasti ada tertulis dalam lakaran peta minda yang pernah dibuatnya. Apa yang dia boleh ingat ialah warna artline merah yang digunakan untuk bold jawapan itu. Dia termenung dan membayangkan warna itu dan akhirnya terbayang pula jawapan sebenar. Begitulah hebatnya berimaginasi iaitu kerja otak kanan.



6. Albert Einstein juga dikenali saintis yang malas dan kurang bercakap. Apabila ditanya rahsia kejayaannya, dia hanya menunjukkan kepalanya dan jarinya membuat lakaran seperti satu bingkai gambar. Lalu wartawan itu bertanya lagi, “Adakah tuan bermaksud gunakan otak untuk berimaginasi?” Beliau berkata, “Ya. Anda pun bijak!” Adalah tidak lucu, jika sekeping gambar orang yang berjaya atau ternama dan wajahnya anda tukar dengan gambar muka anda dan badannya masih badan orang tersebut, lalu anda tampal di dinding bilik anda, anda berimaginasi mahu menjadi ‘sepertinya’ – pernah seorang usahawan biasa melakukan sedemikian dan dalam beberapa bulan dia pula bergelar seorang jutawan.

Selamat berimaginasi...

3 comments:

  1. mintak izin dicopy untuk ilmu...hehe...
    ada sumber tak?

    ReplyDelete
  2. Errrrmmm.... memang menarik ustaz... itulah kehebatan minda kita... apa yang saya tahu/belajar ini merupakan Low Of Attraction (Hukum Tarikan. Mungkin juga ustaz boleh membaca buku Low Of Attraction tulisan Michael J. Losier, Quranic Low Of Attraction Dan buku-buku yang berkaitan denganya....

    ReplyDelete